Senin, 24 November 2014

Cape Coat


Tadinya sih mau tidur siang, cuman kaget ujan lebat jadinya langsung seger gak ngantuk lagi. Kalo kita liat udah sekitar dua bulan ini pada rame yang jualan sama yang pakai coat, selain udah masuk fall/winter kalo di luar negri sana, di tempat kita juga udah masuk musim ujan. Tapi yang banyak aku liat itu pada jual atau pakai top, dress sama blazer, beda sama yang aku pakai sekarang ini namanya cape coat. Sebenarnya juga bukan mau ikut-ikutan pake coat, malah aku sudah punya coat ini dari empat bulan yang lalu. Itupun aku beli dengan harga 90k atau Rp 90.000, hasil tawar-menawar di pasar :)) 

Sekalian nih mau cerita, aku ngerasa terharu banget hari ini. Temen aku cerita via chat kalo ada temen dia yang suka sama blog aku namanya Eka Puspa Sari, karena berbagai alasannya yang menurut dia gak sama kaya blogger yang lainnya. Aku langsung nangis habis baca pernyataanya dia, aku makasih banget sama dia yang udah suka sama apa yang aku posting selama ini, setidaknya bisa memberikan orang lain pandangan mengenai cara berpakaian yang gak terlalu terbuka dan disesuaikan sama keungan kita tapi juga tetap stylish dan enak untuk dilihat. Selain itu aku juga pengen berbagi gimana caranya ngakalin barang-barang kita yang rusak buat diperbaikin, gak jauh-jauh sama outfit fashion :)

Hampir lupa nama temen aku itu Septiana Pratiwi, dia jua blogger dan pencinta travel. Kalian bisa lihat blognya yang ngasih tips perjalanan.






Black Top as Inner from Tzute (instagram)
Unbranded Cape Coat from Lokal Market
Black Pants from Number 61
Unbranded Pointy Heels

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar